Posted on Dec 29, 2014 @ 12:46 AM with 0 comments

Sayang ke dia itu umpama mensolusikan matematik. Ada saatnya soalan itu kita konfiden jalannya, tapi masih salah. Sudah kau cuba lakukan sehabis baik, masih saja salah. Hingga kau perlu sabar untuk setiap apa yang kau lakukan, masih saja salah.

Sayang ke dia itu kadang buat aku nangis terus. Takut hilangnya dia. Walau dia salah sebesar apa pun, tetap aku mengalah memohon kemaafan agar kita tetap seperti biasa. Kerna gaduh bukan cara aku. Kadang juga salah aku kerna emosi dan cemburu terus.

Sayang ke dia itu membuat aku bahagia. Walau kadang orang bilang aku bodoh, tapi bahagia itu aku yang rasa. Kerna dia terindah bagi aku. Tiap apa kita lakukan sama-sama. Hingga kadang aku lagi mudah pilih memaafkan dia dari memilih untuk melupakan dia. Walau akhirnya aku sendiri yang telan kaca itu.

Masih aku pilih memaafkan dari melupakan.



Template by qsstory. Re-edit by me.